Danau Terbesar di El Salvador Dipenuhi Sampah Sebabkan Ekosistem Perairan Sekitar Terganggu

- Jumat, 25 November 2022 | 17:44 WIB
Ilustrasi pencemaran air danau (Pixabay / yogendras31)
Ilustrasi pencemaran air danau (Pixabay / yogendras31)

AYOCIREBON.COM - Seekor kuda mengarungi lautan botol plastik, kaleng, dan lumpur hijau yang memenuhi danau air tawar terbesar di El Salvador


, hal ini menunjukkan bagaimana sumber air minum utama diabaikan bahkan ketika krisis lingkungan global sedang meningkat.

Dikenal secara lokal sebagai Suchitlan, yang berarti "tempat bunga" dalam bahasa asli Nahuatl, ekosistem waduk Cerron Grande adalah rumah bagi ikan, burung air, dan mamalia asli seperti puma dan ocelot.

Situs yang dilindungi di atas kertas, pada kenyataannya adalah salah satu perairan paling tercemar di Amerika Tengah.

Ketidakmampuan pemerintah untuk mengendalikan limbah yang membanjiri waduk utama muncul saat para pemimpin dunia bertemu di Mesir pekan lalu untuk memperdebatkan prioritas lingkungan pada KTT iklim COP27.

Di Suchitlan, para wanita yang mengemudikan perahu reyot akan bekerja dari fajar menyingsing untuk membuang sampah yang menutupi danau, tetapi setelah pemerintah memangkas anggaran para pekerja akhirnya mereka tidak lagi bekerja membuang sampah selama berminggu-minggu.

Sampah yang menggunung di waduk berasal dari Sungai Lempa, yang mengalir dari dataran tinggi Guatemala melalui negara tetangga Honduras, sebelum menetap di Cerron Grande, yang terletak di kaki bendungan pembangkit listrik tenaga air terbesar di El Salvador.

Limbah ibukota Salvador yang tidak diolah juga tersapu oleh Sungai Acelhuate sebelum mencapai Lempa, menumpuk lebih banyak lagi sampah.

Pihak berwenang dari kota terdekat Potonico, yang paling terdampak oleh limbah tersebut, mengatakan orang yang tinggal di sana tidak bertanggung jawab atas air yang tercemar, kesehatan dan mata pencaharian merekalah yang harus dibayar.

Halaman:

Editor: Rohmana Kurniandari

Tags

Terkini