Teks Khutbah Jumat Terbaru NU Online PDF Bulan Safar Tentang Islam Melarang Bullying atau Perundungan

- Selasa, 20 September 2022 | 19:48 WIB
Teks Khutbah Jumat Terbaru NU Online PDF Bulan Safar Tentang Islam Melarang Bullying atau Perundungan (Pixabay/PublicDomainPictures)
Teks Khutbah Jumat Terbaru NU Online PDF Bulan Safar Tentang Islam Melarang Bullying atau Perundungan (Pixabay/PublicDomainPictures)

AYOCIREBON.COM -- Dapatkan contoh khutbah Jumat terbaru NU Online PDF lengkap dengan doanya yang akan diulas lewat artikel di bawah ini.

Teks khutbah Jumat bulan Safar NU Online dapat disampaikan oleh Khatib sebelum melaksanakan sholat Jumat sesuai dengan rukun pelaksanaan yang didahului dengan dua khutbah.

Adapun contoh khutbah Jumat terbaru NU Online yang dapat diunduh dalam bentuk PDF ini tentang Islam melarang bullying atau perundungan.

Penyampaian bacaan khutbah Jumat bulan Safar oleh Khatib memiliki dua bagian yaitu khutbah pertama dan khutbah kedua yang dipisahkan dengan duduk.

Baca Juga: Teks Khutbah Jumat Singkat PDF 2022 Tentang Mari Mudahkan Urusan Orang Lain

Berikut teks khutbah Jumat lengkap dengan doanya tentang Islam melarang bullying atau perundungan melansir dari laman NU Online.

Khutbah I
الحَمْدُ للهِ الْمَلِكِ الدَّيَّانِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى مُحَمَّدٍ سَيِّدِ وَلَدِ عَدْنَانَ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَتَابِعِيْهِ عَلَى مَرِّ الزَّمَانِ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ الْمُنَـزَّهُ عَنِ الْجِسْمِيَّةِ وَالْجِهَةِ وَالزَّمَانِ وَالْمَكَانِ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الَّذِيْ كَانَ خُلُقُهُ الْقُرْآنَ أَمَّا بَعْدُ، عِبَادَ الرَّحْمٰنِ، فَإنِّي أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ المَنَّانِ، الْقَائِلِ فِي كِتَابِهِ الْقُرْآنِ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِنْ قَوْمٍ عَسَى أَنْ يَكُونُوا خَيْرًا مِنْهُمْ وَلَا نِسَاءٌ مِنْ نِسَاءٍ عَسَى أَنْ يَكُنَّ خَيْرًا مِنْهُنَّ

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah, pada hari yang mulia ini, khatib menyeru kepada jamaah sekalian untuk senantiasa menjaga dan meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah dengan semaksimal mungkin.

Takwa dalam artian menjauhi segala larangan yang ditetapkan Allah subhânahu wa ta’âla dan menjalankan perintah-Nya.

Halaman:

Editor: Gita Esa Hafitri

Tags

Artikel Terkait

Terkini