Yamaha

Dalam Dua Bulan Pertama, 62 Kasus DBD Terjadi di Indramayu

  Rabu, 11 Maret 2020   Republika.co.id
Petugas melakukan fogging guna mengantisipasi penyebaran wabah nyamuk demam berdarah. (Ayobandung.com/Kavin Faza)

INDRAMAYU, AYOCIREBON.COM -- Sebanyak 63 kasus demam berdarah dengue (DBD) terjadi di Kabupaten Indramayu sepanjang Januari – Februari 2020. Masyarakat pun diimbau untuk mewaspadai ancaman penyakit itu mengingat kondisi cuaca saat ini yang tidak menentu.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Indramayu, Deden Bonni Koswara, menyebutkan, dari 63 kasus itu, sebanyak 31 kasus terjadi pada Januari 2020. Sedangkan pada Februari 2020, kasus DBD naik satu kasus menjadi 32 kasus. "Selama dua bulan itu tidak terjadi kematian akibat penyakit DBD," kata Deden kepada Republika.co.id, Selasa (10/3).

Deden pun mengimbau masyarakat di Kabupaten Indramayu untuk tetap mewaspadai penyakit DBD. Pasalnya, saat ini kondisi cuaca tidak menentu sehingga banyak menimbulkan genangan air di lingkungan masyarakat.

Genangan air itu akan menjadi tempat favorit bagi nyamuk Aedes aegypti untuk bertelur. Nyamuk tersebut adalah penyebar virus Dengue penyebab penyakit DBD.
Untuk itu, Deden meminta masyarakat untuk terus melakukan kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dengan gerakan 3M Plus. Yakni, mengubur, menguras dan menutup tempat penampungan air, serta pembubuhan bubuk abate.

Deden menilai, kegiatan PSN jauh lebih efektif dibandingkan fogging. Pasalnya, fogging hanya bisa membasmi nyamuk dewasa. Sedangkan larva nyamuknya tak bisa mati dan akan terus melanjutkan siklus DBD.

Selain itu, dengan melakukan fogging, maka sama artinya dengan menyemprotkan polutan ke lingkungan. Hal tersebut akan menimbulkan masalah kesehatan lingkungan bagi masyarakat. "Jangan lupa, jaga kondisi badan dengan menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat," tandas Deden. 


   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar