bank bjb
  

Studi Baru : Covid-19 Bisa Bertahan di Kain Hingga 72 Jam

  Kamis, 25 Februari 2021   Suara.com
Studi Baru : Covid-19 Bisa Bertahan di Kain Hingga 72 Jam
Ilustrasi (Pixabay)

CIREBON, AYOCIREBON.COM -- Selama ini memang telah ada sejumlah penelitian yang mengatakan bahwa virus corona bisa bertahan di kain untuk waktu tertentu. Kini sebuah studi baru mengungkapkan bahwa virus penyebab Covid-19 dapat bertahan di kain, seperti pakaian atau kain pelapis, hingga tiga hari.

Di antara poliester, campuran poli-kapas dan 100 persen kain katun, poliester memiliki risiko terbesar, bahkan setelah 72 jam. Pada sampel katun murni, virus bertahan satu hari, sementara campuran poli-kapas tetap terkontaminasi oleh tetesan virus hanya selama enam jam.

Penemuan terobosan ini bisa sangat berbahaya jika menyangkut pakaian yang dikenakan oleh petugas kesehatan, kata Dr. Katie Laird, seorang ahli mikrobiologi dan penulis studi tersebut.

Jika tidak sering dicuci, kain bisa membantu menularkan virus dari pasien ke pasien.

"Ketika pandemi pertama kali dimulai, sangat sedikit pemahaman tentang berapa lama virus corona dapat bertahan hidup di tekstil," kata Dr. Laird, peneliti penyakit menular terkemuka di De Montfort University di Leicester, Inggris.

"Penemuan kami menunjukkan tiga tekstil yang paling umum digunakan dalam perawatan kesehatan menimbulkan risiko penularan virus," lanjutnya dalam wawancara untuk situs berita universitas.

"Jika perawat dan petugas kesehatan membawa pulang seragam mereka, mereka mungkin meninggalkan jejak virus di permukaan lain."

Para peneliti juga menemukan bahwa sabun dan air yang dipanaskan hingga setidaknya 153 derajat Fahrenheit (67 derajat Celsius) diperlukan untuk membersihkan 100% kain katun secara efektif.

Dalam hal sanitasi, peneliti juga menemukan bahwa sabun dan air panas yang menyengat - setidaknya 67 derajat Celsius - diperlukan untuk membersihkan 100 persen kain katun secara efektif, yang biasa digunakan untuk seragam staf medis.

Penemuan ini menyarankan bahwa staf rumah sakit harus menahan diri dari mengenakan seragam mereka di rumah, menurut Dr. Laird, yang studinya telah diserahkan ke jurnal penelitian untuk dipublikasikan, menunggu tinjauan sejawat.

"Penelitian ini memperkuat rekomendasi saya bahwa semua seragam perawatan kesehatan harus dicuci di tempat-tempat di rumah sakit atau di binatu industri," katanya. "Metode pencucian ini diatur dan perawat serta petugas kesehatan tidak perlu khawatir tentang kemungkinan membawa pulang virus."


   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar