Yamaha

Amalan dan Keutamaan Nisfu Syaban 2021 dan Puasa Sunnah Malam Nisfu Syaban

  Selasa, 23 Maret 2021   A. Dadan Muhanda
Ilustrasi berdoa dan puasa sunnah Nisfu Syaban (Shutterstock)

AYOCIREBON.COM—Kalender Islam Hijriyah pada Sejak, Senin 15 Maret 2021, memasuki bulan Syaban, yang merupakan bulan kedelapan dalam penanggalan hijriyah.

Pada bulan Syaban 1422 Hijriyah ini, Ustaz Q Nuron Habibie dari Pondok Pesantren Al Ihya Bogor menganjurkan umat Muslim untuk memperbanyak amalan selama bulan Syaban sebelum menyambut Ramadan.

Lantas, apa saja amalan dan keistimewaan atau keutamaan bulan Syaban yang dimulai pada 15 Maret 2021? Simak penjelasan lengkap Ustaz Q Nuron Habibie kepada Suara.com, jaringan berita ayocirebon.com.

1.Syaban adalah bulan mulia yang sering terlupakan.
Nabi Muhammad SAW bersabda: “Bulan Syaban letaknya antara bulan Rajab dan bulan Ramadan, dimana banyak orang yang lalai dengan keutamaan bulan itu. Padahal pada bulan tersebut akan diangkat amalan-amalan seorang hamba kepada Allah. Dan aku ingin amalanku diangkat dalam keadaan sedang berpuasa.”

2. Perbanyak Puasa di Bulan Syaban
Syaban adalah bulan dimana Nabi Muhammad SAW memperbanyak puasa, seperti dalam riwayat yang disebutkan di atas, ketika Sahabat Nabi yang bernama Sayyidina Usamah bin Zaid RA. bertanya kepada Rasulullah SAW:

“Aku tidak pernah melihat engkau ya Rasulullah memperbanyak puasa seperti di saat engkau berpuasa di bulan ini”. Kemudian Nabi Muhammad SAW menjawab: “Bulan ini adalah bulan dimana diangkatnya amalan seluruh hamba, dan Aku ingin amalanku diangkat dalam keadaan aku berpuasa”.

AYO BACA : Bacaan Niat Puasa Sunah Ayyamul Bidh 2021

Nabi Muhammad SAW yang memperbanyak puasa di bulan Syaban juga tercantum dalam hadist yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari, dari Ummul Mukminin Sayyidatina Aisyah RA. Beliau mengatakan:

“Nabi Muhammad SAW tidak pernah berpuasa sunnah sebanyak saat puasa di bulan Syaban, bahkan Nabi Muhammad SAW sampai pernah berpuasa sebulan penuh pada bulan Syaban itu sambil mengatakan: “Perbanyaklah amal shaleh kalian khususnya pada bulan ini semampu kalian, karena Allah SWT tidak akan pernah bosan untuk menerima dan membalas amal kalian sampai kalian yang bosan”.

3. Syaban bulan shalawat kepada Nabi Muhammad SAW
Ustaz Q Nuron Habibie mengatakan bahwa Rajab disebut sebagai bulan istighfar, sedangkan Syaban disebut bulan shalawat kepada Nabi Muhammad SAW. Ayat yang memerintahkan agar setiap orang yang beriman memperbanyak shalawat kepada Nabi Muhammad SAW, diturunkan pada bulan ini, yaitu Surat Al-Ahzab ayat 56:

“Sesungguhnya Allah beserta Para Malaikat-Nya bershalawat kepada Nabi Muhammad SAW, maka hai kalian orang-orang yang beriman bershalawatlah kepadanya dan ucapkanlah Salam untuknya”.

4. Di dalamnya terdapat malam Nisfu Syaban.
Diriwayatkan oleh Imam Ibnu Majah dari Sahabat Nabi yang bernama Sayyidina Abu Musa Al’Asy’ari RA, bahwasannya Nabi Muhammad SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah SWT akan memandang hamba-hambanya pada malam Nisfu Syaban (yaitu malam ke-15 di bulan Syaban), maka Allah ampunkan semua dosa setiap makhluk-Nya kecuali orang yang sedang dalam keadaan Musyrik dan Musyahin (yaitu yang senang menyulutkan api permusuhan)”.

"Seperti yang disampaikan di atas, kita sebagai umat Rasulullah SAW, diperintahkan mengikuti kebiasaan Rasulullah untuk memperbanyak amal Shaleh di antaranya berpuasa," terang Ustaz Q Nuron Habibie yang menjabat sebagai Ketua MUI Kelurahan Pasir Kuda, Bogor.

AYO BACA : Jadwal Puasa dan Malam Nisfu Syaban 2021

Puasa itu sendiri, sambung dia, banyak manfaatnya, di antaranya membuat tubuh sehat, seperti sabda Nabi Muhammad SAW: “Berpuasalah, dengan engkau berpuasa badan engkau akan sehat”.

"Dan, dengan puasa menjadikan kita lebih sayang dan perhatian kepada saudara-saudara kita yang sering merasa kelaparan, maka kita tidak pelit untuk berbagi makanan dengan mereka dan kita semakin bersyukur kepada Allah, atas kenikmatan yang saking banyaknya kita takkan sanggup menghitung satu persatu semua Nikmat itu, yang datang semuanya itu dari Allah SWT," urai Ustaz yang menyelesaikan pendidikannya di Yaman Hadramaut ini.

Lantas, seperti apa tata cara puasa sunnah Syaban dan berapa lama puasanya? Ustaz Q Nuron Habibie menuturkan bahwa tata cara puasa Syaban tidak berbeda dengan puasa lainnya, yaitu niat dan menahan diri dari segala hal yang dapat membatalkan puasa, dari mulai terbitnya fajar sampai terbenamnya matahari.

"Niat yang kita baca, sunnah diucapkan dengan lisan dan wajib untuk dilintaskan dalam hati, bahwa kita niat berpuasa pada hari itu, baik puasa yang wajib seperti Ramadan atau yang sunnah seperti niat puasa senin kamis atau puasa pada bulan Syaban ini," jelasnya.

Adapun yang dimaksud dengan menahan diri dari segala hal yang membatalkan puasa, seperti makan, minum, berhubungan badan di siang hari. "Bukan hanya itu saja yang harus dihindari, tapi juga dari segala sifat atau perbuatan buruk dan prasangka buruk kepada orang lain," imbuh lelaki berkacamata ini.

Untuk berapa hari puasanya, Ustaz Q Nuron Habibie mengatakan, boleh sebulan penuh atau sebagiannya, seperti puasa yang dibarengi dengan puasa sunnah Senin Kamis atau Ayyamul Bidh (13, 14 dan 15 di tiap bulan Hijriyah), atau minimalnya diniatkan puasa sunnah di hari pertamanya.

"Khasiat atau keutamaan berpuasa di bulan Syaban sangat banyak, dan yang paling istimewanya yaitu kita niatkan mengikuti sunnah Nabi Muhammad SAW. Ini dikarenakan, seseorang yang mengikuti kebiasaan orang lain, itu tandanya bahwa orang itu mencintainya, dan nanti di akhirat setiap orang akan dikumpulkan bersama orang yang dicintainya. Semoga kita semua dikumpulkan bersama Nabi Muhammad SAW di Surga Firdaus yang paling tinggi. Aamiin Ya Rabbal Alamin," tutupnya.

 

AYO BACA : Bacaan Doa Bulan Syaban


   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar