bank bjb
  

Terlalu Sering Kentut, Bisa Jadi Ada Disebabkan ada Penyakit, Cek Informasinya

  Selasa, 04 Mei 2021   Eneng Reni Nuraisyah Jamil
Terlalu Sering Kentut, Bisa Jadi Ada Disebabkan ada Penyakit, Cek Informasinya
Terlalu Sering Kentut bisa jadi ada penyakit

AYOCIREBON.COM-- Kentut merupakan hal yang normal. Namun, bila terlalu sering kentut, Anda sebaiknya tidak menganggap sepele kondisi tersebut. Hal ini karena sering kentut bisa menjadi tanda Anda menderita penyakit tertentu.

Ketika ada terlalu banyak gas di dalam saluran pencernaan, tubuh akan mengeluarkannya melalui kentut atau sendawa. Orang umumnya kentut rata-rata 13–20 kali setiap harinya. Jika kentut lebih dari 20 kali sehari, hal tersebut bisa menjadi pertanda adanya masalah kesehatan.

Beragam Penyebab Kentut
Dikutip dari Alodokter (jaringan Ayobandung.com), ada beberapa penyebab seseorang terlalu sering kentut, antara lain:

Bakteri usus
Salah satu penyebab munculnya gas di dalam sistem pencernaan adalah bakteri di usus. Bakteri ini dapat menghasilkan gas ketika menguraikan sisa-sisa makanan yang belum tercerna dengan sempurna.

Udara yang tertelan
Ketika makan, minum, mengunyah permen karet, atau merokok, Anda dapat menelan udara atau gas. Udara yang tertelan ini, kemudian akan menumpuk di dalam sistem pencernaan.

Proses pencernaan makanan
Kentut merupakan mekanisme alami tubuh untuk membuang gas yang dihasilkan dari proses penguraian makanan dalam sistem pencernaan. Oleh karena itu, kentut bisa menjadi tanda bahwa tubuh berfungsi dengan baik.

Penyakit tertentu
Ada kalanya kentut disebabkan oleh penyakit atau gangguan pencernaan tertentu, seperti:

  • Diabetes
  • Gangguan makan
  • Penyakit radang usus atau sindrom iritasi usus
  • Gangguan lambung, seperti GERD dan gastroparesis
  • Penyakit celiac
  • Penyakit Crohn
  • Intoleransi laktosa
  • Kolitis ulseratif

Makanan yang Dapat Memperparah Kentut
Meski pencernaan Anda bekerja dengan baik, kentut dengan frekuensi berlebih bisa saja terjadi. Hal ini biasanya berkaitan dengan jenis makanan yang masuk ke dalam tubuh.

Untuk mencegah terlalu sering kentut, hindari atau kurangi konsumsi beberapa makanan dengan kandungan berikut ini:

Makanan tinggi gula
Makanan yang mengandung jenis gula, seperti laktosa, sorbitol, dan fruktosa, umumnya sulit dicerna dan diserap dengan baik oleh tubuh. Sisa-sisa gula biasanya dijadikan sebagai bahan fermentasi oleh bakteri usus. Proses fermentasi inilah yang kemudian menciptakan gas di dalam saluran cerna.

Makanan berkarbohidrat
Makanan dengan kandungan karbohidrat tinggi, seperti roti, seral, jagung, ubi, kentang, dan pasta, bisa menghasilkan banyak gas saat dicerna tubuh. Sementara itu, nasi tidak menyebabkan gas berlebih walau tinggi karbohidrat.

Minuman bersoda dan beralkohol
Minuman bersoda dan beralkohol mengandung udara tambahan dalam bentuk buih. Mengonsumsi jenis minuman ini bisa membuat Anda menelan lebih banyak udara, sehingga lebih sering kentut.

Produk susu
Semua produk susu bisa menyebabkan produksi gas berlebih karena mengandung laktosa. Laktosa termasuk salah satu jenis gula yang sulit dicerna, terutama jika tubuh kekurangan enzim laktase.

Selain makanan dan minuman di atas, ada beberapa jenis makanan lain yang juga dapat menghasilkan gas ketika dicerna, yaitu:

  • Kacang-kacangan
  • Sayuran, seperti asparagus, brokoli, kubis, bawang bombay, kembang kol, dan seledri
  • Buah-buahan, seperti apel, mangga, jeruk, semangka, persik, dan pir

Cara Mengurangi Kentut
Untuk mengurangi frekuensi kentut yang Anda alami, ada beberapa cara yang dapat lakukan, di antaranya:

1. Menghindari makanan pemicu kentut
Salah satu cara untuk mengatasi sering kentut adalah menghindari makanan yang dapat menyebabkan produksi gas berlebih seperti yang telah disebutkan di atas. Anda pun bisa mengukus makanan yang mengandung gas terlebih dahulu sebelum mengonsumsinya.

2. Mengonsumsi makanan secara perlahan
Mengunyah makanan secara perlahan dapat mengurangi banyaknya udara yang masuk ke dalam sistem pencernaan. Selain itu, mengunyah dengan perlahan juga membuat makanan menjadi lebih lembut, sehingga lebih mudah dicerna tubuh.

3. Minum air putih sebelum makan
Minum air sekitar 30 menit sebelum makan dapat membantu perut mencerna makanan dengan lebih baik dan mengurangi produksi gas.

4. Berolahraga secara rutin
Olahraga dapat melepaskan gas yang terperangkap di dalam perut. Anda dapat mencoba berbagai jenis olahraga untuk mengatasi keluhan sering kentut, seperti jalan kaki setelah makan, lompat tali, atau berlari.

Jangan ragu untuk berkonsultasi ke dokter jika keluhan sering kentut yang Anda alami disertai gejala lain, seperti konstipasi, diare, terdapat darah pada tinja, perut kembung yang tidak kunjung membaik, atau penurunan berat badan tanpa diketahui penyebabnya.


  Tags Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar